Karebana Sulsel
snipertuntas.com | portal online yang menyajikan beragam topik informasi yang berskala lokal, hingga nasional. Dengan komitmen untuk senantiasa menghadirkan berita-berita terupdate tajam terpercaya dan akurat.

Miriss!!! Wartawan Takalar Alami Kekerasan Dengan Cekikan Leher Dan Pelaku Diduga Bawah Sajam, Berikut Keterangan Kardewa

Share post:

Takalar/SulSel,SniperTuntas.com-
Pelaku  kekerasan  terhadap wartawan  yang terjadi di Dusun Manggulabbe Desa Patani Kecamatan Mappakasunggu Kabupaten  Takalar Propinsi Sulawesi Selatan. Oknum adalah Anjas Asmara Dg Lalllo yang di duga adalah mafia proyek siluman yang membuat dirinya  marah kepada oknum wartawan yang telah terbit dalam pemberitaan di  media Repormasi bangsa ,  yang di muat kurang lebih satu  bulan lalu .

Kardewa Yang Dalam menjalankan  tugas jurnalistiknya untuk melakukan  klarifikasi, Konfirmasi lebih lanjut ke kantor Camat  Mappakasunggu, tiba-tiba di panggil paksa dan di hadang oleh pelaku Anjas rnelancarakan aksi tindakan kekerasan berupa penganiayaan dengan cara  kra jaket di genggam keras sambil di seret hingga beberapa meter ke dalam pelataran Puskesmas Pembantu ( Pustu ), dilanjutkan dengan mencekik keras tenggorokan hingga terdorong  sampai di tiang beton Pustu hingga kesulitan bernapas, lanjut hendak  menikam dengan senjata tajam ( sajam ) berupa badik  di depan  pustu yang  disaksikan 3 orang temannya di pustu, dan saat kejadian sempat menjadi tontonan beberapa warga lain, serta  4 pengendara  motor sempat  berhenti menyaksikan kejadian yang terjadi di Dusun Mangngulabbe Desa Patani Kecamatan Mappakasunggu Kabupaten Takalar Propinsi Sulawesi Selatan sekitar jam 10.30 Wita pada hari Rabu 18 Oktober 2023  .

Adapun  kronologi yang dialami Kardewa menceritakan  saat dirinya dalam perjalanan dari Rumahnya di Desa Banyuanyara menuju kantor kecamatan Mappakasunggu ( Mapsu ) untuk menjumpai Zainal Sudarman Sp, kepala Kecamatan Mapsu,  untuk konfirmasi tindak lanjut  terķait pembangunan jalan rabat beton di Desa Pabbatangan yang telah di beritakan sebelumnya , namun perjalanannya saat melewati Dusun Mangngulabbe  Desa Patani tepatnya di depan gedung Pustu  berhadapan SMP juga tidak jauh dari Kantor Desa dan Kantor Polsek , mendengar dirinya di teriaki dengan suara lantang oleh Anjas .

Kardewa berhenti dan turun dari motornya untuk mencari tahu ada apa Anjas meneriakinya dan  memintanya singgah dengan Suara lantang , saat itu Kardewa melihat Anjas dengan posisi telah menenteng  sebatang  balok , entah mengapa saat kardewa melirik sekejab Anjas  menyimpan balok di pelataran Pustu dan dengan cepat masuk kedalam pustu  ( seperti mengambil sesuatu dari dalam yang sudah di siapkan ) lalu  buru-buru kembali keluar langsung kearah Kardewa dan menarik kra jaket serta menyeret dengan keras  beberapa meter masuk ke dalam pelataran Pustu hingga membuat Kardewa Panik, kaget, kesakitan akibat di seret dan di cekik tenggorokannya, serta ketakutan saat Anjas memegang sajamnya berupa Badik yang hendak di pergunakan untuk menikam Kardewa .

Foto : Kardewa ( Wartawan) Memegang Kertas Pengaduan di Polsek Mapsu,hari rabu (08/10/2023)

Lanjut Ķardewa mengatakan  Anjas  marah dan   tidak menerima kegiatan Pekerjaan Proyek  kelompok Tani di Desa Patani yang di beritakan sebelumnya di  Media Reformasibangsa dengan judul ” proyek irigasi tersier Siluman nyasar di Desa Patani “. dengan arogan Anjas minta klarifikasi , namun  sebelumnya  pekerjaan tersebut di akui pihak terkait bahwa pekerjaan itu memang tidak ada Papan Bicara dengan Dalih tidak ada di dalam Rancangan Anggaran Biaya ( RAB ), ini jelas bertentangan dengan Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2008 tentang Keterbukaan Informasi Publik  dan PP No. 61 Tahun 2010 .

Ironisnya lagi, stap ini ( Anjas Asmara ) mengaku kepada Kardewa wartawan reformasibangsa bahwa itu adalah Pekerjaannya,  namun  tidak di ketahui Anjas dìsini Kapasitas serta kewenangannya sebagai apa  hingga dirinya marah dan  meminta klarifikasi  pemberitaan pada proyek pembangunan saluran irigasi yang dikerjakan  tanpa papan Bicara yang setelah penelusuran media di ketahui proyek pembangunan itu dari dinas Pertanian  kabupaten Takalar .

” kenapa kamu beritakan pekerjaanku, kamu tidak tau ya saya yang kerja itu proyeka,  ” ucap Kardewa menirukan ucapan  Anjas dalam bahasa makassar  saat dirinya di seret Paksa oleh Anjas pada bagian kra jaketnya dengan tangan kanan sampai masuk ke pelataran Pustu .

” kukira pekerjaannya Nandar itu ” ucap Kardewa ke Anjas yang masih diremas keras pada kra jaketnya .

” pekerjaanku itu, ( Akunya lagi,  Padahal dirinya adalah aparat Desa, apa hubungannya Dengan proyek dari Dinas Pertanian ?  ),  itu iparnya Nandar ( sambil menunjuk salah satu temannya saat dirinya mencekik keras tenggorokan Kardewa ) ” .kembali  Anjas berucap ditirukan Kardewa yang telah di cekik  keras tenggorokannya  hingga kesulitan bernapas  .

” lanjutka na cekik tenggorokan ku dengan tangan kanannya sampai tersandar di Tiang beton pustu hingga saya kesulitan bernapas, baru lanjut kuliat tangan kirinya memegang badiknya mau menikam, disertai ucapannya, ku tobo’ko ( kutikam kamu  )  ” . Ucap Kardewa kembali menceritakan kelakuan tidak terpuji Anjas sebagai seorang aparat Desa  terhadap Dirinya .

Dalam Kejadian itu  sempat di larai Oleh ipar Nandar hingga Kardewa bisa lepas dari cekikan dan penikaman Sampai  dapat menjauh dan pergi mengambil motornya meninggalkan tempat kejadian Perkara ( TKP ) kembali pulang ke rumahnya untuk menenangkan hingga membuatnya tidak dapa lanjut ke kantor kecamatan untuk Konfirmasi .

Kardewa yang kini menderita  sakit pada bagian tenggorokan,  baik saat menelan ludah atau menelan air saat minum serta rasa takut dan trauma dari kejadian yang menimpanya .
tidak terima dirinya di aniaya dan diancam dengan sajam berupa badik serta dihalangi pekerjaannya sebagai wartawan untuk penegakan hukum dirinyapun  mendatangi Polsek Mapsu untuk melaporkan kejadian yang menimpanya.

Hingga beriita di terbitkan Kardewa telah menerima laporan resmi  dengan bukti surat tanda penerimaan laporan dengan nomor : STPL / 27 / 2023 / Sek Mapsu.(*)

Lp : KRDW

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

spot_img

Related articles

Tanamkan Kebersihan Sejak Dini, Koramil 1426-02/Polsel Ajak Siswa Bersihkan Halaman Sekolah

TAKALAR| SNIPER TUNTAS.COM - Salah satu cara tanamkan kebersihan sejak dini Personel Koramil 1426-02/Polsel Kodim 1426/Takalar mengajak para...

Libur Lebaran, Sat Samapta Polres Takalar Tingkatkan Patroli di Tempat Wisata

TAKALAR| SNIPER TUNTAS.COM - Dalam rangka menjaga Harkamtibmas di tengah situasi libur lebaran, Polres Takalar terus meningkatkan patroli...

Koramil 1426-01/Polut Kerja Bakti Bersama Masyarakat Membuat Saluran Air Dan Membuat Jalan Paving Blok

TAKALAR || SNIPER TUNTAS.COM - Mengantisipasi terjadinya banjir serta melancarkan akses jalan. Personel Koramil 1426-01/Polut Kodim 1426/Takalar mengajak...

5931 Warga Binaan di Sulawesi Selatan Terima Remisi Idul Fitri 1445H, 14 Langsung Bebas

MAKASSAR|| SNIPER TUNTAS.COM - Kepala Kantor Wilayĥah Kementerian Hukum dan HAM Sulawesi Selatan menyerahkan remisi hari raya Idul...